Senin, 26 September 2016

leher yang bukan leherku...

"kalo kamu tau pacar kamu jelas jelas cium orang lain, bukan pake nafsu atau dibawah pengaruh alkohol. tapi ciuman mereka kaya 2 orang yang sedang membayar tuntas rindunya.
terus besoknya ngehubungin kamu, minta ketemu, pegangin rambut kamu, ajak kamu makan ke tempat favorit kalian berdua. seolah ngga ada apa apa.
dan kamu milih untuk ngga bahas kebohongan dia, hanya karna hari itu pacar kamu lagi lucuuuuu banget, lagi dandan, lagi wangi
dan kamu akan ngerasa bersalah kalo ruin the moment dengan pembahasan itu.
kalian berdua malah ngebahas video video kucing di instagram
tapi pikiran kamu nggak lagi disana.
dia nanya " kamu kenapa?"
kamunya geleng geleng kepala sambil senyum.
terus pamit ke kamar mandi sebentar.
dia nawarin untuk nganterin, kamu bilang "ngga usah"
sampe kamar mandi. kamu ngga pipis, ngga touch up.
kamu cuma ngeliatin muka kamu di kaca, sambil nampar diri sendiri
dan ngomong pelan pelan " dia brengsek! gue harus ngomong!"
kamu kumpulin keberanian kamu.
kamu balik ke meja makan.
ngeliat muka dia.
sirna .... keberanian kamu ngga tau lari kemana.
kamupun ngga ngomong apa apa
sampe akhirnya makan malam selesei.
kamu dianter pulang, di cium di dahi.
dia bilang i love you.
kamunya milih untuk senyum maksa.
sambil jawab ,,
i love you too.
terus kamu masuk ke kamar.
kamu kunci
kamu matiin lampunya
kamuuu nangissssss kenceeng bangettt.
sambil berusaha nutup muka pake bantal, supaya orang rumah gak ada yang denger dan tau kalo kmu lagi sediihh
kalo cemburu lagi ganas ganasnya menyerang ulu hati.
sambil di tengah tengah nangis, kamu nyalahin diri kamu sendiri.
mungkin gue kurang cantik?
mungkin gue mulai gendut?
apa karna jerawat gue?
apa karna gue kurang perhatian?
apa karna gue orangnya ngebosenin?
kenapa dia sejahat itu?
kenapa dia brengsek?
kenapa gue ga berani ngomong?
...
lagu ini, untuk jawab pertanyaan pertanyaan itu"

- diambil dari askfm mas Sal Priadi.
aku gak pernah dan semoga tidak akan pernah diselingkuhi tapi entah gimana lagu ini gak bisa hilang dari kepalaku. terimakasih mas buat inspirasinya tentang cerita di balik lagu ini, inspirasinya untuk saya mau (mencoba) menulis sekali lagi :)

Sabtu, 28 November 2015

The blame is on me...

Setelah ayah meninggal, aku pikir gak ada laki-laki manapun yang bisa bikin aku sedih.
Gak ada satu laki-laki pun yang bisa bikin aku patah hati, sepatah waktu ngeliat bed side monitor ayah nunjukin garis lurus semua.
I thought my heart was on its worst broken state.
But i was wrong.

Perasaan gak diharapkan, gak diinginkan, gak dibutuhkan, gak disayang, gak dipertahanin, masih dan akan tetap selalu jadi kesedihan terbesarku.
Ayah pergi, tapi aku tau beliau selalu punya harapan ke aku, dia selalu sayang sama aku, dan aku tau itu.
Tapi waktu kamu pergi, semua perasaan gak diharapkan, gak diinginkan, gak dibutuhkan, gak disayang, gak dipertahanin, gak berguna itu muncul semua.
Bikin aku bertanya-tanya, "Apa memang aku segitu gak pantesnya dipertahanin?"
"Apa memang dari awal gak ada rasa sayang yang bikin dia takut kehilangan?"
"Apa memang aku yang take him for granted? Dari awal memang gak ada intensi buat berjuang bareng?"
Hehehe the joke is on me :-)

Aku pikir, sejelek apapun sifat seseorang, kalo pasangannya memang bener sayang pasti akan menerima dan memaklumi.
Kalo pun pasangannya gak bisa menerima, dia akan sampaikan keberatannya ke pasangannya tersebut untuk kemudian sama-sama cari solusi.
Bahkan kadang, ketika pasangannya gak berubah pun, rasa sayang itu yang bakal mempertahankan keduanya dalam sebuah hubungan.
The conclusion is... he never loved me anyway. How foolish i am.

He told me about his feeling in the end, itu pun karena paksaan.
Kalo gak dipaksa, mau berapa lama aku dibohongin dalam hubungan ini?!
Hahahaha aku gak menyalahkan dia atas ketidaknyamanannya dengan aku
Aku gak menyalahkan dia atas setiap ceritaku yang cuman dianggep angin lalu
Aku gak menyalahkan dia yang nyalahin aku karena sifatku
Aku gak menyalahkan dia yang ngerasa gak diperhatiin, padahal saat aku perhatiin dia, aku cariin dia waktu dia ilang, tanggepannya cukup bikin kaget dan kapok buat nyariin lagi
Aku gak menyalahkan dia buat semua hal yang terjadi selama pacaran
Aku gak menyalahkan dia yang memprioritaskan hal-hal lain sampe nyuekin chatku berjam-jam
Aku gak menyalahkan dia yang sering banget ngeread, nganggurin chatku, karena yah aku harus konsisten sama omonganku
Aku bahkan gak menyalahkan dia yang gak mau nuntut aku ini itu tapi dalam hatinya dia pengen aku berubah dan akhirnya ninggalin aku

Yang aku gak bisa terima kenyataannya sampe sekarang...
how he made me feel unwanted
how he made me feel i'm nothing for him by saying i'm not his priority
how he made me feel unloved, for this last month
how he made me think his feelings are fake
how he made me think his love is fake
how he made me think this relationship is only a phase in his life that has been passed! Damn it!
how he made it looks soooo easy to leave me
how he seems sooo happy without me.

You know what sucks? Watching the person that makes you happy, be happy with someone else.
And the saddest fear comes creeping in: that you never really loved me...

"Kau menyombongkan tentang cinta yang tidak akan kudapatkan lagi darimu, seakan-akan kau pernah memberiku cinta yang baik"
- Putu Aditya Nugraha

Kamis, 02 Juli 2015

Masih bisa...

Terakhir kali, setahun yang lalu, aku cerita di sini tentang proses dikenalin ke temennya Yolanda.
Gak ada lanjutannya, tapi kamu juga pasti tau ceritanya berakhir gimana...
Hahaha akunya udah baper baper, eh si dia cuman nganggep temen. It's okay toh dari awal dia memang gak menjanjikan apa-apa.

Terakhir kali putus sama Ici, aku jadi takut buat ada di hubungan baru. Tetep sih suka naksir-naksiran sama cowok, kadang juga ngarep bisa deket, tapi gak ada yang pernah bisa bikin ngerasa sesuka sama mantan-mantan yang dulu yang bikin deg-degan tiap kali ketemu, yang bikin pusing milih baju apa kalo mau pergi, yang harap-harap cemas nungguin chat dari dia. Belum ada. Sampe akhirnya dikenalin sama temennya Yolanda dan aku ngerasa deg-degan lagi, tapi akhirannya nyakitin (lagi).
Hahaha di titik down karena udah terlanjur ngarep itu, tanpa sadar jadi seolah-olah membentengi diri, nutup hati, sebisa mungkin gak berharap pada siapapun, dan kalo bisa naksir seadanya aja. Walaupun kenyataannya memang belum ada yang bisa bikin "naksir" sih :p

Hampir dua tahun ngerasa kosong banget. Beda sama jamannya ngegalauin dio dulu yang kalo lagi sendiri suka keingetan dio, atau jaman ngegalauin dimas dulu yang kalo lagi suwung suka nulis sendiri, atau jaman-jaman sma yang bisa suka-deket-ngarep segampang itu tanpa sakit hati yang kerasa sakit banget waktu gak jadi lanjut sama dia. Kali ini beneran flat aja, deket sama si ini deket sama si itu, tapi biasa aja rasanya. Dichat si ini dichat si itu, tapi gak ada deg-degan waktu chatku lama dapet balesan. Sedatar itu...

Sampe sempet mikir, masih bisa gak ya aku ngerasa excited karena nungguin balesan chat kayak dulu lagi? Masih bisa gak ya ngerasa deg-degan karena mau pergi bareng dan bentar lagi ketemu? Masih bisa gak ya senyum-senyum sendiri setiap baca balesan dari si dia kayak dulu lagi? Rasanya gak mungkin. Sedatar itu...

Sempet mikir juga, kok bisa ya dua orang yang sama-sama saling suka, kemudian ketemu, terus bisa sama-sama saling tau bahwa masing-masing nyimpen ketertarikan satu sama lain, dan akhirnya bisa berkomitmen?

Well now i know ternyata semua masih bisa terjadi, ke aku :)

Selasa, 31 Maret 2015

Random Thoughts

Ketika ngerasa eneg tapi gak pengen curhat ke manusia
Maka hendaknya kita curhat ke...blog. Ehehe

Barusan dimarahin mama setelah-sekian-lama-gak-dimarahin-gara-gara-telat-pulang
Paling benci kalo masalah yang udah lama lewat terus diungkit-ungkit
Atau disalah-salahin tanpa dikasih kesempatan buat menjelaskan
Benci
Saking bencinya sampe gak bisa bales ngomong, langsung netes
Setelah sekian lama aku belajar psikologi, mencoba memahami diri sendiri
Belajar perkembangan, coba nyari tahu kenapa aku bisa jadi anak yang begini atau begitu
Kemudian belajar tentang psikologi keluarga, belajar gimana sistem yang diterapin di keluargaku, apa pengaruhnya buat perkembangan anak, belajar kenapa mama bisa begini, kenapa aku tumbuh dengan sifat yang begitu
Belajar menerima bahwa sering dan banyak kali pemikiranku sama mama gak sejalan
Belajar memahami kekhawatiran orang tua
Belajar mengerti bahwa meskipun ada (hell like A LOT sih sebenernya) cara mama mendidik aku yang salah tapi tetap tanggung jawab aku dan keputusanku mau tumbuh jadi orang yang bagaimana

In the end, i cried... alone
Aku gak pernah minta dilahirin, aku gak pernah minta dilahirin jadi orang yg seperti ini
Aku gak pernah minta dilahirin di keluarga ini
Khususnya aku gak pernah minta dilahirin sebagai anaknya mama
Mama yang dalam pandangan aku otoriter, selalu nuntut tapi jarang kasih reward entah itu berupa pujian ataupun material
Masih, pandangan ttg mama yg kayak gitu, yg bikin aku eneg waktu SMA dan coba aku pahamin sekarang, balik lagi
Yang ketika aku minta uang buat beli buku catatan kemudian dibilang "banyak nuntut"...
Apa aku yang salah persepsi ya? Aku beli buku catatan juga buat nyatet pelajaran kuliah, beli buku kuliah juga buat belajar
Dan menurutku itu kewajiban mama sebagai orang tua buat memenuhi, apalagi mama mampu secara finansial, berlebih malah
Ngebandingin aku yang jarang beresin rumah, sama mama yang waktu kecil selalu rajin beresin rumah
Ya menurut aku wajar karena keadaannya beda, sekarang ada bibik di rumah, sedangkan jaman mama dulu gak ada.
Dicompare terus, mama dulu begini, mama dulu begitu. Mama dulu pernah muda tapi kelakuannya gak kayak kamu

Ini nih... aku ngerasa pulang telat karena nongkrong di coffeeshop, lupa ngabarin karena keasikan main, pergi sama temen-temen selepas magrib (ya karena kuliah selesainya sebelum magrib) itu wajar
I mean, aku gak ngedrugs, aku gak minum, aku gak free sex, aku bahkan gak pernah ngicipin dugem
Kenakalan yang aku lakuin itu wajar, paling pol juga pulang telat dan gak lebih dari jam 12
Dimarahin. Oke lah wajar kalo dimarahin

Tapi diungkit lagi kesalahan yang dulu, dibilang banyak nuntut tapi gak pernah membalas, dibilang "mau jadi cewek macem apa" padahal i don't do any sexual things outside, diungkit kesalahan kecil such as kamar berantakan yang padahal udah diberesin juga tetep aja diungkit-ungkit

Mama bilang capek ngurusin aku, so do i. Aku capek denger mama marah, capek ngurusin diri sendiri biar jadi yg mama pengen. Aku-gak pengen-jadi orang-seperti-yang mama pengen
Aku mau jadi segalanya yang aku pengen
Aku gak pengen didikte tapi sayangnya aku lahir dari rahim mama so want it or not aku harus mau didikte
Dan sebenernya, aku pengen bisa menganggap kemarahan mama normal, didn't take it seriously and look it from the psychology perspective, but i can't... Well, it hurts me... A lot.

Kamis, 01 Mei 2014

Awalnya

Kalo dianalogikan, aku ini layaknya gunung berapi (hahahaha menganalogikan diri sendiri hahaha). Di luar tenang, dingin, gagah. Padahal di dalem... gugup, seneng, ngarep, galau.

Ah basi ah.

Emmm ngomongin apa yah selain ngarep dan galau? T.T

Lagi seneng banget dengerin lagunya Maliq n d'essentials. I mean, dari dulu emang suka banget tapi sekarang jadi lebih intens muter playlist yg isinya cuman lagu-lagu mereka. Isinya lagu apa aja? Dia, Terdiam, Untitled, Coba Katakan, Mata Hati Telinga. Udah, lima itu doang. Iya, diputer terus. Sampe. Pagi. Sampe. Hapenya. Mati. Dengan. Sendirinya. Zzzzz.

Jadi ceritanya lanjut dari dikenalin sama temennya temenku itu. Eh gak berlanjut ding cerita dari awal ajahh. Jadi (jadi lagi, lagi-lagi jadi) temen aku, sebut saja Yolan -_- habis kongkow bareng temen sma nya yg kuliah di undip juga, bernama... aduh siapa ya.... Aduh! Iya, aduh! Namanya aduh. Nah ketika kongkow itu, Yolan dikenalkan oleh aduh kepada temannya. Nah teman aduh yg berkenalan dengan yolan ini kita namakan... eng apa ya? Apaya! Kita namakan apaya saja (apa sih vi gak jelas). Yolan dan apaya pun melakukan pendekatan. Sebagai imbalan, yolan harus ngenalin aduh kepada temannya yg masih single. Jatuhlah keberuntung (atau sial?) an itu kepada diri saya sendiri, dikarenakan teman-teman yolan yg otomatis teman-teman saya juga sudah punya pacar semua. Kok jadi terenyuh ya...

Wacana aduh yg mau dikenalin ke aku itu baru terlaksana seminggu kemudian di acara Fade Off yg diadakan di Parlour Cafe pada hari jumat, 25 April kemarin. Rencana: dandan cantik, ke Parlour, haha hihi sama anak-anak sma (awalnya dateng ke acara ini emang janjian sama ninin, shofi, jovi, dll), ketemu yolan dan aduh, kemudian kenalan :D

Tapi sayangnya, rencana hanyalah rencana, Tuhan Maha Membolakbalikkan Kenyataan, Hati, dan Mood. Sekitar jam 5 aku menuju rumah shofi (bisa tolong dicatet rumah shofi ada di pudak payung sedangkan parlour berada di antara rumahku dan shofi -_-), dalam keadaan belom dandan tapi udah siap segala macem make up dan baju ganti bahkan catok pun. Kenapa ke rumah shofi? Karena avi selalu deg-degan kalo mau ketemuan sama cowok, di luar sih keliatannya cool, padahal di dalem grogi setengah mati, meledak-ledak sampe mau mati rasanya. Orang yg bisa ngeliat gimana dalemnya aku, ya cuman shofi (dan ungek setaun lalu waktu aku pertama kali mau ketemu sama... emmm).

Sesampainya di rumah shofi: jumpalitan, latihan a-i-u-e-o biar pas kenalan suaraku gak mblero, mencoba segala macam percakapan semacam "hai, namaku avi. kamu kesini sama siapa tadi?" atau "hai, kau ganteng hari ini dan aku suka~~~" iya baru kenalan udah nggombal yg ada ditabok, atau bisa juga ngobrol "wah acaranya rame banget ya, lumayan berisik juga" gak penting sih, yg namanya acara musik ya rame dan berisik dong ah. Jam 6 lebih, mulai deh tanya-tanya shofi tentang baju apa yg harus dipake. Kriteria baju yg pengen aku pake: pas di badan, gak gerah (karna pastinya bakalan sumpek di parlour, secarrrra), bikin wajahku keliatan putih (hahahaha PASTINYA), menonjolkan aku di tengah keramaian. Waktu itu aku pake kemeja biru dan bawa sweater putih tulang yg bagian lengennya bolong-bolong, gak bolong juga sih ah susah jelasinnya. Shofi pun memilih kemeja biru karena kalo pake sweater aku keliatan item, haha gak ding dia gak sejahat itu, karna keliatan pucet. Setelah perdebatan lama tentang harus memakai baju apa yg berujung gak ganti baju juga, aku berlanjut mencatok rambut. Nyatoknya juga gak yg gimana-gimana banget, gak yg rapi-rapi banget, atau centil-centil banget, cuman nyatok rambut bagian luar supaya gak njengat nakal.

Jam setengah 7 aku sama shofi udah selesai dandan dan siap berangkat. Di situ udah mulai ngajakin shofi ngomong terus karena grogi dan pengen mengalihkan pikiran. Kita berdua naik motor ke rumah shofi karena mau berangkat barengan ninin dan anak cowok macem dwiky bima. Skip. Skip. Nyampe di parlour udah jam setengah 8, nungguin jovi sama philipp (tuh aku tulis L nya satu P nya dua pake karet!), terus di path yolan memberikan kabar kalo gak tau bisa dateng atau engga karna masih rapat. Cuman aduh tetep dateng sama apaya. YA GIMANA MAU KENALAN KALO YANG MAU NGENALIN AJA GAK ADA KAAAAAAAN. Kezel. Keselnya lebih karena yolan ini suka ada-ada aja deh, mana aku tau wajahnya aduh kek gimana -_-

Seperti yang aku tebak acaranya rame plus berisik bangetz, sebenernya kalo bukan gara-gara mau dikenalin yolan ke aduh juga gak pengen-pengen banget dateng. Udah bukan umurnya suka gini-ginian, lebih suka duduk di kafe aja sambil baca buku gitu. Tapi sekali-kalilah gak papa, kali aja jodoh.

Jam setengah 9 mulai capek berdiri, dan males di parlour karena 1) ketemu mas mantan 2) ketemu mantan gebetan 3) ketemu entah-siapa-yang-jelas-males-basa-basi. Belum makan pula, paling fatal ini sih, mood langsung jelek. Akhirnya jovi, ninin, dan shofi pun luluh karna laper juga dan mau nemenin nyari makan. Karena parkiran motor letaknya di dalem dan kita semua males ngeluarin motor melewati kerumunan, diputuskanlah jalan kaki nyari warung makan yg masih buka. Skip. Skip. Intinya perjalanan sampe akhirnya dapet warung makan yg masih buka itu panjang dan susah, ada yg menunya abis, ada yg menunya abis, ada yg MENUNYA ABIS. Iya, udah pada abis semua.

Percobaan terakhir di warung dimsum berakhir bahagia, warungnya masih buka, dan yang terpenting menunya masih lengkap :) Masing-masing pesen makan, gak lama makanan pun dateng, di tengah-tengah makan yolan ngeline bilang rapatnya udah selesai terus mau nyusul ke parlour. Berhubung yolan belum makan juga akhirnya dia nyusulin aku ke warung dimsum. Selesai makan kami yang berangkatnya jalan kaki, nebeng yolan balik ke parlour.

Sesampainya di parlour jam 10an... yolan mendekapku erat... dua orang laki-laki mendekat... Hahahaha deg-degan parah, mikir macem-macem hal gak penting such as "rambutku masih bagus gak ya", "duh habis makan belom make lipstik lagi", "baju aku ringsek nih, semoga dia gak ngeliat". Kami pun saling memperkenalkan diri...
Al: *mengulurkan tangan*
Av: *menyambutnya dengan gegap gempita dalam hati tapi sok cool dong yeh* Avi
Al: *menyebutkan nama*
Kami berdua tersenyum. Hahahaha aduh mules pengen jitak pala orang, geli.
Kemudian ganti salaman sama gebetannya yolan, si apaya.
Yolan mulai ngajak ngobrol gitu, sambil kadang ngelirik aku terus kita berdua ketawa, aku masih nunggu aduh ngajak ngomong juga, tapi dia diem aja. Terus... aku... betek... Aku dandan rapi-rapi dan cantik-cantik dari jam 5, berdiri di situ dari jam 7, nahan laper sampe jam 9, relain ke acara musik yg sebenernya gak pengen dateng, begitu kenalan dikacangin. Yolan dan apaya masih ngobrol, aku pun begonya keceplosan pengen pulang karna adekku, fira, udah mau tidur, takut gak ada yg bukain pintu.
Aku pun pulang.

Dengan kesan awal yang biasa aja mengarah ke jelek, karna dia gak inisiatif ngajakin ngomong doang sih sebenernya, aku pun memupuskan harapan. Yaudahlahya, toh yolan cuman iseng ngenalin doang, kalo jadi syukur, kalo gak jadi sukur.

Capek nulis ah, panjang banget pula.

To be continued...

Senin, 28 April 2014

DUA RIBU EMPAT BELAS

Astaga!!! Udah lama banget gak buka blog ini. *sapu-sapuin beranda*
Terakhir kali cerita di sini lebih dari setaun yang lalu, waktu masih semester 2. Sekarang aku udah semester 4. Kuliah banyak banget tantangannya, masing-masing mahasiswa mengurus urusan masing-masing aja.
Bener sih, individualis. Gak kayak jaman SMA dimana kalo gak masuk pasti ditanyain anak-anak kelas, kalo belom ngerjain pr pagi-pagi pada nyalin punya temen, bolosnya janjian. Hahahaha
Sekarang kalo gak masuk ya pastinya sih absen bakal kosong, kalo gak ngerjain tugas nilai bakal kosong, kalo bolos ya nikmatin aja sendiri paling ketinggalan pelajaran.
Tapi gak salah sih, udah gede, udah bukan waktunya bergantung sama orang lain lagi kayak dulu. Belajar mandiri, belajar bertanggung jawab sama diri sendiri :)

Setelah sekian lama aku ngerasa gak perlu cerita, malem ini tiba-tiba pengen dan butuh cerita yang panjang, tapi gak pengen cerita sama manusia-manusia di luar sana. Hahahaha. Pengennya cerita tapi gak mau dikasih saran, cuman cukup didengerin aja.

Beberapa hari setelah ulang taunku oktober lalu aku putus sama ici. Buat aku, kami putus baik-baik. Buat dia, entah. Karna aku 'memaksa' untuk putus walaupun dia gak mau. Ada satu sifatnya yg sejak awal pacaran aku udah gak suka, aku pikir seiring berjalannya waktu (ceileh) sifat itu akan berubah sendiri atau aku pelan-pelan mulai  bisa terima sifatnya, tapi ternyata enggak. Beberapa kali hal ini diomongin tapi dia gak sadar juga, so aku mutusin buat selesai aja. Setelah itu, selesai, gak ada lanjutannya. Lega. Gak galau juga. Bahkan ngerasa kehilangan pun enggak. Jahat ya? Tapi aku pikir daripada aku ngejalanin hubungan yg aku gak nyaman di dalamnya bakal lebih baik kalo diakhirin aja, lebih cepat lebih baik. Sebelum rasa sayangnya berlarut-larut. Bukan gak mau memperjuangkan sih, tapi gak bisa...

Setelah sama ici, aku gak deket sama siapa-siapa lagi. Kadang dio masih suka ngemention aku, kadang dimas suka ngewassap ngajak jalan atau sekedar ngobrol, tapi aku gak mau balik sama mereka lagi. Aku gak pengen ngulang masa lalu lagi. Aku pengen mulai hubungan yg baru sama orang yg bener-bener baru. Sama orang yang sayang sama aku, dengan sifatnya yg baik dan sejalan sama aku, yg mau nerima kurangnya aku dan mau ngebantu aku ngerubah itu, yg bisa diajak ngobrol banyak hal, yg bisa ngertiin kesibukanku, yg bisa bertemen sama temen-temen aku, yg bisa nerima dan diterima keluargaku, yg jalan kedepannya lancar dan baik. Too much to ask for gak sih?

Tapi bahkan ketika nemu cowok yang menuhin semua kriteria itu pun belum tentu ngerasa cocok. Atau waktu nemuin cowok yg dirasa cocok ternyata gak berjalan sesuai yg diharapkan.

Gak tau sejak kapan, jadi insecure sama diri sendiri, jadi ngerasa gak cukup cantik dibanding cewek-cewek lain, jadi ngerasa gak sebaik cewek lain buat dijadiin pacar, ngerasa gak pantes buat orang lain.
Jadi ngerasa takut berharap, takut memulai hubungan baru, takut dikecewain, takut sakit hati lagi, takut sesek karna punya perasaan yg gak bisa diungkapin, takut rasa sayangku gak dihargai. Ketakutan-ketakutan yg sebenernya gak beralasan, tapi wajar kan?

Cuman kalo takut terus kapan mulai ngebuka hatinya. Gak akan tau mana yg baik mana yg enggak kalo gak coba buka hati dan ngeliat lebih dulu.

So, waktu temen kuliahku mau ngenalin aku ke temennya aku iyain aja. Gak ada salahnya nyoba. Kalo klik bisa lanjut, kalo enggak ya nambah temen. Cuman setelah kenalan jadi makin galau. Pengen ngarep tapi takutnya ternyata cuman dianggep temen doang sama dia hahahahahahahahahaha gimana dong :(
Seandainya suka sama orang itu segampang aku-suka-kamu-kalo-kamu-juga-suka-aku-mari-kita-jadian aja. Seandainya.....

Maaf ya aku kalo curhat alay bahasanya, mana ingetnya cuman kalo butuh tempet sampah doang lagi. Setelah ini bakal update terus kok. Semoga ada kabar baik di update an selanjutnya (masalah kuliah maupun cowok). AMIN