Minggu, 26 Februari 2012

again and again and so on...

habis denger lagunya Slank yang terlalu manis, keinget dulu pernah dengerin lagu ini bareng dio habis putus.
terlalu manis untuk dilupakan
kenangan yang indah bersamamu
tinggalah mimpi...


kenapa ya sampe detik ini aku gak bisa lupain dia, walopun udah deket sama banyak cowok, bahkan udah hampir jadian juga masih suka keinget aja tiba-tiba. setiap bait lagu yang aku nyanyiin, setiap jengkal jalan yang aku lewatin, setiap kejadian yang aku laluin selalu ngingetin aku sama dia. kalo di film tuh berasa ada kilas baliknya gitu #halah #doublehalah

lebih-lebih habis dapet masalah kemaren, jadi kepikiran, paling enak ya ngegalauin dio itu, gak bakal ada yang marah. mau ngetweet macem gimana juga orang mikirnya pasti buat dio, dio juga pasti udah biasa baca tweet gak mutuku -,- pertama sih gak kepengaruh dong stay cool, kan udah move on ceritanya :p tapi akhirnya nyerah juga, kangen lagi... *pasang autotext sok imut*

aku bener-bener kangen 'kita' dulu. kangen sama autisnya, sama sweaternya, sama bau vaselinenya, sama cueknya, sama gak pekanya, sama tampangnya yang melas dan nyebelin, sama kulitnya yang putih bersinar, sama rumahnya, sama motornya, sama pop ice damar, sama gitarnya, sama suaranya, sama smsnya, sama permintaan maafnya, sama pelukannya, sama cium jidatnya, sama angan-angan kita, sama malam minggu kita, sama foto-yang-walopun-dikit-tapi-berkesan-banget bareng dia, sama kembang gula yg pernah dia kasih, sama bau rokoknya, sama semuanya...

entah ini udah tulisan kangenku keberapa sama dia di blog ini tapi tetep aja rasa kangennya gak abis-abis. kangen sama hal-hal yang sama terus pula. entah kalian yang baca udah bosen setiap baca kata 'kangen' yang bertebaran di blog ini. karena faktanya aku emang kangen dia. wajar gak sih?

betapa aku ngerasa kita itu pasangan paling gak ada dua di dua minggu awal jadian, perasaan seneng itu perasaan sayang itu perasaan jadi-cewek-paling-beruntung-di-dunia itu masih kebawa sampe sekarang, detik ini. gak bisa lupa dan selalu bisa bikin aku pengen ngulangin itu lagi, bareng sama dia. dan akhirnya jadi bertanya-tanya... kita itu sempurna, aku dan kamu itu satu. terus apa yang buat segalanya jadi biasa lagi? apa yang ngebikin kita kepisah jauh kayak sekarang? kenapa kita gak bisa ngelewatin semua bareng-bareng sampe bulan kesepuluh, taun pertama, atau bahkan dua bulan lagi... taun kedua kita? kenapa?

pertanyaan-pertanyaan itu muter terus di otakku, karna rasanya gak real, gak wajar perpisahan kita dulu. semua orang bilang kita cocok, semua temenku iri sama hubungan kita yang santai kocak tapi romantis. dan yah selalu... segala hal yang keliatan sempurna belum tentu bertahan lama. kenapa bisa begini? hahaha jadi sedih... maaf ya aku nangis. aku pikir kita bisa ngelaluin ujian-ujian sekolah dengan saling nyemangatin satu sama lain kayak angan-angan kita dulu. lulus bareng, pergi ke prom bareng, cari universitas bareng, saling dukung cita-cita masing-masing. nyatanya enggak. kamu udah sama kesibukanmu, aku sama kesibukanku yang sebagian masih sibuk mikirin kamu. how poor.

aku gak bisa berhenti nulis tentang kamu, kamu satu-satunya inspirasi yang aku punya. segala hal diluar sana gak bisa bikin aku tergerak buat nulis kayak yang kamu lakuin. kamu masih segalanya, io. masih. semua masih tentang kamu. masih. lagu-lagu yang aku dengerin sebelum tidur juga masih lagu-lagu yang kita nyanyiin bareng dulu, yang kita dengerin dulu. masih dan akan selalu.

gimana caranya biar lupa? gimana? selain cari cowok baru, gimana caranya?

aku masih inget pertama kali kita kenal di api unggun, lagu yang kita nyanyiin waktu itu, aku juga masih inget lho pertama kali kamu ke rumah sama richi terus aku usir, kedua kali kamu ke rumah buat jemput aku latian band, lagu yang kita nyanyiin di studio. masih inget, semuanya.
satukanlah cinta kita
walau hati ini lelah...

Senin, 20 Februari 2012

pak is the new dafuq

Malam minggu telah berlalu dan yang tersisa hanya cerita seru dari dua cecunguk saya yang pamer-pamer kemesraan sama pacar masing-masing. Hanjiiirrrrrrr -_-
Somehow, kangen pengen punya pacar biar menjelang ujian nasional ini ada yang nyemangatin gitu. Tapi gak tau kenapa kayaknya punya pacar malah makin bikin jadwal belajar yg udah kacau balau itu makin terbengkalai, gara-gara lebih rajin ngetweet quotes galau ala aves kayak setaun lalu.

Masih berandai-andai karna saking lamanya gak punya pacar sampe lupa gimana rasanya.
Gimana rasanya dibilang spesial, gimana rasanya denger seseorang telpon cuman buat bilang 'halo, ini aku habis beli pulsa. jangan tidur malem-malem. udah ya pulsaku nanti abis kita gak bisa smsan lagi lho. dadah. aku sayang kamu' tut tut tut.... hahahaha, gimana rasanya ditengah keramaian ada yg gandeng tanganku biar gak jauh-jauh, gimana rasanya waktu nonton konser ada yg jagain dan jadi temen nyanyi lagu bareng, gimana rasanya ada yg ngapelin ke rumah sebagai pacar, gimana deg-degannya tiap mau pergi bareng.
Simple tapi aku kangen banget.

Shit. Kayaknya bener kata mas Ical, selama belom lulus yah dinikmatin dulu aja galau-galau buat mantan. Ntar juga dapet baru lagi -_- wes ah bye rak mutu koyok biasane. Terinspirasi oleh minggu penuh try out dan ujian praktek yang bikin pengen cepet lulus. Wassalam

Senin, 13 Februari 2012

chocoday!!!

setiap aku marah, kesel, badmood, sedih, pasti aku makan cokelat. terimakasih untuk tiga batang cokelat yang dikasih entah siapa hari ini.
cokelat pertama ditaro di meja ruang tamu waktu aku pulang sekolah, yang kedua dititipin sama bibik, terus habis magrib aku choco-shopping beli macem-macem cokelat kesukaan dan pulang dari belanja dapet satu cokelat lagi, dicentelin di pager rumah. how sweet -_-"
habis munek munek gak jelas trus sekarang makan cokelat sambil dengerin lagu dari vanilla chocolate - kemeja biru :)
kapan-kapan aku post videonya ya, itu lagu pertamaku lho. my kangen-able band :">

ngunek ngunek sesi 2

gini deh ya masalah optimus prime, aku deket lagi baru desember kemaren, itu juga masih ngobrol biasa masalah teman sebangkuku dan pacarnya yg notabene temennya optimus prime juga. baru januari ini lah jadi lebih deket. dan fix kita berdua sama-sama mau fokus kelas tiga dulu. kalo aku bikin tweet tentang dia, yah karna saya emang seneng dapet smsnya, wajar dong.

masalah kedua, aku gak pernah ngerasa ngeboongin kamu, mantannya. dari awal deket sama optimus juga aku udah mikir 'duh gimana ya gak enak sama mantannya' atau 'dari pada ini jadi makin larut terus mantannya tau terakhir mending aku cerita dari sekarang aja apa ya?'. tapi temenku bilang gak usah, namanya mantan ya mantan. akhirnya aku gak cerita dan kamu tau juga, tapi kamu tau waktu aku udah gak deket lagi. mau gimana?

ketiga, yang deket dari lima bulan lalu bukan optimus, itu temen cowokku lain lagi. dari lima bulan lalu bahkan sampe detik ini masih deket. dari sebelum aku deket lagi sama optimus sampe sekarang udah sama urusan masing-masing juga aku masih deket sama dia. kenapa? ada masalah? kenapa urusanku sama temen-temen cowokku jadi masalahmu? salah artiin kan, gak malu to?

well, ini blogku, aku gak cantumin link blog ini di twitter atau facebook jadi bisa dibilang ini blog pribadi. beda sama tumblrmu yang connect ke twitter, semua orang bahkan yg bukan followermu pun bisa baca. kalo kamu gak suka sama apa yang aku tulis di sini tentang kamu, kamu boleh marah sama aku itu hakmu. tapi kalo kamu marah sama perasaan yang aku ungkapin, maaf aku gak bisa terima. kamu bebas nulis apapun yang kamu rasain di twitter, di tumblr, kenapa aku enggak. toh di twitter i keep on silence, aku gak ngumbar apapun, sedikitpun.

kamu bilang aku gak pernah ngerasain jadi kamu, yang dikasih janji tapi akhirnya dia gak balik lagi? emang enggak. tapi lebih parah dari itu. kamu harusnya bersyukur dia deket sama cewek lain, negesin statusmu. aku satu setengah taun kemaren digantungin sama mantanku, dia selalu ada buat aku tapi juga gak balik ke sampingku. lebih nyakitin mana? aku juga pernah jadi orang yang masih sayang mantannya kayak kamu, tapi satu-satunya cewek yg bikin aku gak suka cuman cewek yg ketauan udah deket sama mantanku dari sebelum aku putus. itupun sekarang udah baik-baik aja sama aku. setelah putus, mantanku deket sama siapapun aku gak papa, gak ngrusuhi walaupun nyesek.

kamu gak suka sama tulisanku tapi itu bener-bener apa yg aku rasain setiap kali baca tweetmu tentang optimus dan pandanganku tentang kamu. kalo kamu gak mau dianggap pitty or another-poor-words, ubah deh caramu ngetweet atau ngungkapin perasaan di tumblr, jangan salahin orang lain. kamu mau bilang aku apalagi? aku udah edit tulisan tentang kamu di blog ini, sekarang kamu bisa apa buat edit semua tulisan tentang aku yg gak bener di jejaring sosialmu?

kamu itu baik, tapi pikirannya masih sempit. semoga someday kita bisa ngomong baik-baik berdua. gak ada niatan aku ngerebut mas baikmu. dan aku juga gak mau berantem cuman gara-gara masalah cowok, oldschool abis. satu lagi tentang ngadu-mengadu, pernah gak kepikiran kalo aku ataupun cewek-lain-yang-deket-sama-mas-baikmu-terus-kamu-bikin-ngerasa-gak-nyaman itu ngelaporin ke mas baikmu tentang kamu. apa masmu nggak jadi ilfeel? itu yg pengen aku sampein lewat dm tapi kamu gak nangkep maksutnya. wes wes ngene ki nek seneng mbek lanangan mesti ono wae masalahe, mangkeli.


sekian dan tidak terima makian.

Minggu, 12 Februari 2012

ngunek ngunek

apa sih yang sebenernya orang-orang cari dari suatu hubungan? kebahagiaan. kebahagiaan yg kayak gimana? menurut aku hubungan yang nyaris sempurna itu kalo pacaran jarang berantem, setiap hari ketemu, unyu-unyuan di jejaring soial tapi gak lebay, udah bertahun-tahun umur pacarannya, gak pernah banter, dan lain sebagainya. tapi ternyata enggak tuh.

bisa jadi… yang jarang berantem ternyata mendem sakit hati luar biasa tapi gak pernah bisa saling terbuka, yang setiap hari ketemu ujung-ujungnya bosen, yang unyu-unyuan di jejaring sosial ternyata di kehidupan nyata malah gak unyu sama sekali, yang udah bertahun-tahun hubungannya ternyata sama-sama gak bahagia, yang gak pernah banter ternyata udah diselingkuhin sejak lama… who knows?

setiap kali aku liat temenku berantem sama pacarnya pasti geregetan sendiri, udah bertaun-taun dan pacarnya belom berubah juga, masih emosional gitu. dan setiap kali temenku nangis habis berantem aku yang peluk dia, yang dengerin ceritanya. seenggaknya walopun aku gak bisa ngasih saran (karna fyi setaun gak punya pacar jadi gak peka lagi sama curhatannya orang) paling nggak dia bisa lega cerita sama aku. heran, kenapa mereka masih jalan terus ya? padahal aku dulu punya pacar penyabar aja putus berkali-kali.

someday aku pinjem film ke rental dvd, ada satu film yg udah sering diputer di tv tapi baru bener-bener aku tonton waktu itu. ceritanya gak nyambung sih sama masalah ini, tapi ada satu scene dimana pasien si psikiater mengeluh. dia punya suami yang kasar, pemarah, emosional, uncontrolable banget deh, bahkan setelah menikah bertahun-tahun istrinya ini masih gak tau gimana cara ngendaliin suaminya. sampe suatu ketika si istri merasa suaminya berubah, jadi seseorang yg ramah, baik, gak pernah marah, sopan, teratur, tapi kayak gak punya perasaan..

nah disitu si istri merasa berbeda. ia ingin suaminya kembali seperti yang dulu. kenapa? “karna seenggaknya dulu walaupun dia begitu menakutkan saat marah, ketika dia menciumku aku tau dia mencintaiku. tapi sekarang tidak ada perasaan apapun yang aku tangkap ketika dia menciumku, datar, dingin, menyeramkan”

mungkin itu juga yang dirasain temenku dan orang-orang di luar sana yang masih bertahan sama hubungannya meskipun orang lain udah males liat mereka berantem atau diselingkuhin atau dibohongin terus. karna ketika dia bersamaku, aku tau dia mencintaiku. karna apapun keadaannya, dia selalu bisa bikin aku bahagia. klise.

tapi ukuran kebahagiaan seseorang memang relatif, gak ada yang bisa mematok lebih dan kurangnya untuk orang lain. buat aku, walaupun hubunganku dengan mas-mas mantan termasuk sangat singkat tapi keseluruhannya aku bahagia dan aku mengakhiri itu sebelum semuanya jadi menyakitkan kalau terus dilanjutkan :)

***

kemarin saya baru meneguhkan hati untuk satu orang laki-laki yang bikin saya nyaman. sebut aja optimus prime. saya kenal dia awal sma waktu dia ngisi acara di reuni sd saya, saya sempet deket sampe sebelum saya jadian sama dimas lalu kami lost contact. waktu itu saya gak ada perasaan apa-apa, dia baik dan perhatian, itu aja. kita boleh punya tipe pasangan idaman macem-macem, tapi masalah hati atau ketertarikan siapa yang ngerti? akhirnya dapet yang cuek lagi, yang koplak lagi, yang unpredictable lagi, yang baik lagi, ya dia itu :)

(btw kisahku tuh gak jauh dari yang dulu-dulu ya, yang dulu muncul lagi sekarang. gak papa yang penting bukan mantan)

saya mau nunggu sampai cita-citanya dia tercapai, tapi ternyata kelanjutan hubungan ini jadi gak jelas, I’ve got no clue dari dia untuk berhenti atau lanjut. padahal cari orang yg bisa klop sama hati itu susah, saya orangnya sangat pemilih. mudah suka tapi gampang ilfeel. setelah mantan saya yang terakhir, baru ada dua orang laki-laki yang bener-bener saya seriusin. yang pertama adek kelas dan sekarang udah gugur. yang kedua ini sepertinya juga gugur, karena alasan klise. mantan. segaksuka-gaksukanya saya sama mantannya tapi saya masih gak tega harus ngerebut orang ini dari si mantan. munafik, tapi bener.

dan lagi dia gak menyampaikan perasaannya ataupun menegaskan hubungan kami akan jadi seperti apa. sedih, tapi mau gimana lagi? saya gak mau ngejar-ngejar cowok atau berantem sama cewek lain karna ngerebutin seorang cowok. saya bukan orang seperti itu, cukup sekali aja dulu -_- kalo dia memang tulus pasti dia kembali untuk perjuangin saya, kan?

saya malah heran karna selama lima bulan ini selalu ada satu orang yang nemenin saya terus. awalnya saya pernah suka sama dia tapi yah gitulah lama-lama jadi biasa aja -_-waktu saya seneng, sedih, galau mikir mantan, bingung milih cowok, marah, bete, pasti sama dia. kenapa ya orang yang selalu ada buat saya itu bukan orang yang saya harapkan? cuman bisa bersyukur sama Allah karna dari dia saya jadi sadar kalo perasaan itu gak bisa dipaksain. hubungan juga gak bisa dipaksain. mungkin saya terlalu ngebet punya gandengan padahal belom butuh-butuh banget. saya juga gak ngarep bakal jadian sama dia kok wzwzuawii. sekarang keadaan dibalikin sama Allah jadi kayak dulu, banyak temen cowok, sekedar temen.

saya masih gini-gini aja, moody, childish, emosional, dan Allah tau itu. jadi selama saya belom tambah dewasa, belom bisa ngendaliin emosi sama si pacar, belom ngerti manfaatnya pacaran, belom bisa saling melengkapi pasangan ya gak bakal dikasih sama Allah. nanti pasti akan ada saatnya saya seneng lagi  karna dapet pacar lagi. aaaaaa can’t wait!!!

bahagia itu kita yang ciptain, bukan mereka. – radit dan jani

Sabtu, 04 Februari 2012

ada 'huhuhu' dibalik 'hahaha'

Senior high school just ruin my mood-day. Suasana hati dari hari ke hari makin gak kekontrol. Kadang bisa ketawa ngekel-ngekel, gak sampe lima menit kemudian bibir udah melorot ke bawah. Mending kalo diem dipojokan menyendiri, yang paling parah kalo orang lain kena imbasnya juga, kecipratan omelan padahal gak salah apa-apa, ya salah sih sebenernya, dikit. Belom lagi kalo ngelakuin sesuatu berdasar emosi dan gak sempet mikir dulu.

Kayak hari ini. Dari malem hari hawa-hawa mulai gak enak, ngeliatin timeline mantannya optimus yang masih sering ngetweet ttg dia. Juengkel tapi yo mesakke, aku mbiyen wes tau ngrasakke dadi mantan yg masih ngarep tapi meh piye neh -_- tetep wae kesel ndeloke. God, why did you have to created a person called ex? I don’t like my ex, I don’t like ex of my ex, and unfortunately I don’t like my boyfie’s ex. Coba aja gak inget aku juga seorang mantan, duh. Kenapa kalo putus gak bisa berteman tanpa embel-embel ‘mantan’ sih?  Jangan ada mantan di antara kita… #terBroery #udahalmarhumwoy. Oke masalah mantan anggep aja fin.

Jadi ceritanya seminggu ini udah kode-kode optimus buat nonton paranormal activity dan dia menanggapi dengan gegap gempita. Huraaaay. Janjian tersirat hari sabtu, atau lebih tepatnya hari ini, mau nonton bareng gicuuu. Tapi sayang seribu sayang, gara-gara malemnya ngeliat tweet penggalauan dari mbak mantan dan another unimportant thing, mood yg sudah dijaga baik-baik luluh lantak begitu saja. Sampe pagi hari, dan seterusnya…

Dan yang paling aku benci, aku jadi gak percaya sama diri sendiri. Am I deserve him? Is he really like me like I do? Do this relationship will longlasting and worth to fighting for? Gak tau. Gak ada yg tau. Aku gak mau berharap muluk-muluk, jadinya malah pesimis gini. Bikin acara malem minggu sendiri seenaknya karna dia gak ngasih kabar, padahal kalo mau mikir jernih kalo mau sabar nunggu pasti tadi jadi nonton bareng. Sekitar jam setengah tujuh optimus sms tapi aura gelap terlanjur menguasai, aku tolak deh. Dan sekarang nyeseeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeel.

Geblek banget sumpah, geblek! Ya Allah aku percaya akan kuasa-Mu, aku masih percaya kalo kesempatan dateng gak cuman sekali T.T beri hamba-Mu yang keci ini kesempetan sekali lagi ya Allah, amin. Btw, aku merasa teraniaya, doaku bakal dikabulin kan? :))
Untungnya dia bukan orang yang gampang marah atau cepet tersinggung, bukan juga orang yg gampang kebawa emosi. Kalo gak pasti sekarang selain gak jadi nonton kita udah berantem deh. Aku tau kok sebenernya dia nggonduk, pengen cekek aku sampe cantik, bales dendam gak bales smsku. Tapi  kenyataannya dia masih dengan manisnya ngebales smsku yang eyel-eyelan dan manja ngeselin, mau ngerundingin lagi kapan bisa nonton di lain waktu, dan masih bikin aku ketawa. Bikin aku senyum lagi seneng lagi.

Udah lama banget gak ngerasain ini, bahagia sama orang yang aku sayang. Jadi ngerasa gak begitu nyesel tadi siang nangis gak jelas di sekolah, you deserve my tears, dude.

Insecure is so fucking pathetic. I am pathetic. Thanks always be there for a pathetic person, for me :)